Laman

Rabu, 26 September 2012

Berpacaran.. Perlukah?

Heyyyyy semuanya *pasang muka forever alone*! Sekarang ini entri pertama ane di usia 15 tahun lho! Ini juga entri pertama DETA's Room di usianya yg udah 1 taun! *nobody cares* Okay, karena sekarang sudah berubah dari angka 0 jadi angka 1, ane bakalan move on. Maksudnya ngubah kata 'ane', 'ente' jadi 'gue', 'lo'. Kenapa harus ganti segala? Karena ane sebenernya ngerasa agak kagok gitu lho.. Udah setaun tapi cara ngomong masih kaya Arab-Betawi. Nah, biar adminnya keliatan lebih kece, bahasanya juga harus gaul DHUUUONK! *alay -_-* 1.. 2.. 3..

I'm Movin' On!!

Okey sekarang gue bakalan ngentri tentang "Teen's Problem" lagi setelah lamanya gue ninggalin label ini. Yap, kali ini gue bakalan bahas tentang 'Berpacaran', hal yang udah wajar dikenal di semua tingkatan sekolah. Malah dari TK juga udah ada anak yg tau apa itu pacaran.. Tapi sebenernya kita bakalan pertama kali rasain sensasinya berpacaran tuh pas kita nginjak SMP. Iya gak?

Tapi sekarang karena gue udah SMK, gue udah cukup lah berpengalaman dalam hal pacaran.. Baru 5 kali kok. *Baru?* Tapi pas sekarang2, gue ngerasa janggal sama pentingnya 'pacaran'. Apa harus kita pacaran sama orang yang kita suka? Padahal sisi negatif dalam pacaran banyak lho.. Nah! Watch my analysis!!

Jadian ya.. Ciee..


Sebelum mulai, gue kasih penjelasan dulu ya..

Pacaran itu Apa/Gimana/Mengapa?

 

Kalangan anak muda jaman sekarang memang udah gak asing sama istilah pacaran. Jadi secara umum, dua orang (Lawan jenis lah! Kalo sesama jenis berarti maho!!) berpacaran kalau mereka setuju untuk 'jadian'. Proses jadian ini biasanya disebut 'nembak'. Iya kan? Semua istilah yang gue sebutin tadi pasti gak asing buat lo semua..
Tapi sekarang batasan pacaran kadang ada yg melebihi batas! Itu yang berbahaya, apalagi di kalangan remaja yang pikirannya masih so-soan. Makanya gue juga pusing sebenernya pacaran itu hal yg perlu atau engga ya.. Memang sih di setiap kepercayaan gak pernah ada anjuran buat berpacaran. Terus kenapa ada istilah pacaran segala ya? Munculnya dari mana kira2? (=,=)a

Kalo gue tanya ke dosen gue yang udah profesor, Prof. Dr. Wikipedia, dia bilang kalo:
"Pacaran itu proses perkenalan antara dua insan manusia yang biasanya berada dalam rangkaian tahap pencarian kecocokan menuju kehidupan berkeluarga yang dikenal sebagai pernikahan. Pada kenyataannya, penerapan proses tersebut masih sangat jauh dari tujuan yang sebenarnya. Manusia yang belum cukup umur dan masih jauh dari kesiapan memenuhi persyaratan menuju pernikahan telah dengan nyata membiasakan tradisi yang semestinya tidak mereka lakukan."
Pusing ya.. Memang beliau tuh bukan pembicara yg gak gaul kaya kita2 gitu. Beliau udah profesor, jadi bahasanya pun bahasa profesor. Lah to the point.. Jadi katanya tuh, pacaran itu udah jadi tradisi di dunia ini. Yah memang susah banget kalo kita engga nahan keinginan kita untuk berpacaran, apalagi sama orang yg kita suka. Jadi sebelum ke pacaran, gue jelasin dulu tentang kata 'suka', 'cinta', sama 'nafsu'.

Suka, Cinta, Nafsu?

Suka itu menurut gue, istilah lainnya tuh 'nge-fans' atau tertarik sama seseorang. Ketertarikan itu belum bawa suasana deg-degan, tapi udah memikat ke pikiran kita. Kalo cinta itu memikatnya udah ke hati, jadi wajar aja kalo bawa suasana deg-degan. Biasanya kalo yg satu ini kadarnya udah gede, keinginan kita untuk berpacaran nambah gede juga. Peristiwa ini memang udah wajar dialamin sama remaja seumuran kita lah.. Ya gue juga ngerasain kaya gitu kok.
Dua tangan yang membentuk 'hati'.. Atau 'jantung'?
Tapi yang harus kita hindarin tuh adalah nafsu. Yang gue maksud ini bukan nafsu makan, atau lainnya ya. Yang gue maksud tuh nafsu yg muncul diatas cinta yg ekstrim. Kenapa harus kita hindarin? Karena hal ini mungkin yang gak ada banget positifnya. Kalo kita kena tagih, kita pasti jadi kesiksa mentalnya. Terus kalo kita gak penuhin tagih kita, kita bakalan jadi nekat ngelakuin apa aja demi memenuhi nafsu itu. Bahaya tuh.. Kadang nafsu muncul kalo kita udah masuk ke step berpacaran. Tapi berpacaran yg gak sebenarnya.. *If you know what I mean*

Jadi kita harus bisa nyeimbangin antara ketiga hal itu. Suka dan cinta mungkin adalah hal yang gak mungkin kita hindarin. Iya kan? Tapi nafsu bisa kita hindarin dengan GAK BERPACARAN. Bener gak? Bener atau salahnya kita cek analisis di bagian berikutnya yokkk!!

Positif/Negatif-nya Berpacaran

 

Positifnya:
- Cinta kita terpenuhi, jadi kita gak akan ngerasa hal yang kita sebut "galau" lagi kalo kita udah berpacaran. Nah yang ini gue masukin ke positif. Kenapa? Karena kalo kita gak "menuhin" cinta kita, jujur aja mental kita bakalan keganggu sama kepesimisan kita << "Galau". Kalo kita jatuh cinta, kita pasti bakalan jadi pesimis dan optimis di waktu yg sama.. Gitu dehh, keajaiban banget ya remaja dikasih keajaiban kaya gini :">
- Kita bakalan jadi merasa seneng, dunia serasa surga.. Yah pokoknya semua hal yg lebay tapi bikin kita seneng. Hal yg gak masuk akal pun bakalan kepikiran kalo kita lagi jatuh cinta.. Indahnya dunia :">
- Kita jadi termotivasi dan tersugesti karena cinta ini. Iya kan? Nilai ulangan kita malah jadi gede, terus kita jadi tambah rajin. Begitu lah yg terjadi kalau kita jatuh cinta. Haha :">

Negatifnya:
- Waktu ngelamun memakan waktu aktifitas kita lebih banyak dari biasanya. Kita teruss aja mikirin pacar kita. Kaya lagunya jaman dulu tuh: "Saat aku makan, aku ingat kamu, saat aku boker, aku ingat kamu".
- Cepet galau.. Malah efeknya hampir sama parahnya sama galau di luar pacaran. Jadi kita tiap hari pengen ketemu, ngobrol, atau lainnya deh.. Gitu aja pokoknya, kalau kita galau otomatis aktifitas kita keganggu lah.
- "Nafsu" bisa muncul kapan aja. Nah ini yang berbahaya banget! Kalo nafsu nyerang pikiran kita, nanti mental kita juga ikut keganggu. Efek ini mungkin lebih parah dari yg sebelumnya..
- Berbahaya bila putus.. Ini mungkin galaubooster paling berbahaya di dunia. Kalo kita putus, itu sama kaya: (Galau x Galau) x (Galau x Galau) = Galau4
 

Positif/Negatif-nya Gak Berpacaran

 

Postifinya:
- Kita terjaga dari hal negatif, kaya nafsu atau mental yang kesiksa. Jadi mungkin ini hal yang paling nguntungin buat kita semua.. Walau masih ada faktor pergaulan, tapi mungkin ini awal agar kita terhindar.
- Sakit hati gak akan kita alamin. Iya memang bener, kalo kita minta bersahabat sama orang yg kita cinta, kita gak akan kehilangan dia. Insya'allah hati kita tetep utuh!
- Bebas.. Yap, bebas dari kekhawatiran sama dikhawatirin.

Negatifnya:
- Galau tingkat akut bisa aja terjadi.. Apalagi kalo seseorang yg kita suka tiba2 aja jadian sama orang lain. Nah ini mungkin alasan utama kenapa banyak dari mereka ingin berpacaran.
- Hidup kita gak berwarna. Tiap hari kita gak akan ada yg ngingetin makan, nyapa pagi2, atau nemenin kita ngobrol atau curhat di malem hari. Istilah yg pas tuh 'pelangi berwarna kelam'.
- Ada hasrat yang kita pengen lepasin, tapi gak kesampaian. Keinginan bersama gak kepenuhin terus.. Bisa aja membawa efek galau diatas tingkat akut!

Nah, begitulah analisis gue tentang berpacaran. Kalo menurut gue pribadi sih, berpacaran itu boleh aja asal kita bisa atur takarannya. Jangan ampe kita bawa2 nafsu.. Cukup cinta yg mewarnainya.
Jadi ibaratnya tuh kaya gini kali ya:
- 'Suka' ke seseorang bakalan kasih warna yg kita suka ke hidup kita :>
- 'Cinta' ke seseorang bakalan kasih warna lainnya.. Mungkin jadi warna lolipop, atau pelangi :">
- 'Nafsu' ke seseorang bakalan kasih petir raksasa yg ngancurin indahnya hidup kita.. Uh :'(

Berpacaran, cukup sampai di cinta. ;)
Oh iya sebelum selesei, gue mau ngasih tambahan lagi nih:

Putus?

 

Galau, efek dari putus.
Putus itu istilah kita dalam mengakhiri masa berpacaran. Ini mungkin yang paling bikin kita keganggu di rutinitas & aktifitas kita. Yaa biasanya kita sebut kekelaman ini 'galau'. Tapi kalau bisa kita harus hindarin sejauh mungkin peristiwa kaya gini. Apalagi kalo belum waktunya.. Hati-hati karena peristiwa ini bisa buat kita ke puncak ke'galau'an (Kata ensiklopedia galau)! Cara hindarinnya?
- Jangan mudah jatuh cinta
- Jangan pernah ngomongin tentang putus
- Optimis dan berpikirlah tanpa beban saat berpacaran
- Jangan pacaran (kalau kuat)

Kalau udah terlanjur putus, coba lah:
- Move on
- Gak bisa move on? Balikan!
- Gak bisa balikan? Isi hidup lo dengan hal yg menyenangkan.. Tapi jangan ke FAP -_-
- Masih gak bisa? Coba menangis aja biar beban lo keluar semua. Terutama buat orang melankolis, ini wajib dilakuin kalo udah kena skakmat! Terus, kasih command CLS (Clear) ke semua memory lo.. *Anak RPL*

Nafsu?

 

Beginilah kalo kita udah kena nafsu.. Pasti menyesal.
 Ini nih yang paling bahaya diantara yg lain. Ini biasanya terjadi kalau kita berpacaran terlalu ekstrim (Ga usah dijelasin). Nanti kita jadi muncul rasa 'Nafsu' yang mengubur rasa 'Cinta' kita. Nanti efeknya kita bakalan keserang mental, dan pikiran kita. Tapi.. Kalo terlanjur terjadi gimana?
- Cepet buang jauh-jauh pikiran yang bikin kita nafsu!
- Kalau bisa, lo putus sama pacar lo yg gaya pacarannya udah ekstrim itu. Kalo lo gak lakuin ini, nanti pacar lo (yang mungkin kena kasus yg sama dengan lo) bakalan ngebawa 'nafsu' lo dateng & dateng lagi..
- Dekati diri kepada Tuhan! Buat yg Islam sering2 sholat, baca Al-qur'an, dzikir, kalau bisa puasa!
- Stop berpacaran untuk sementara! Coba vakum paling engga 1 tahun. Karena tiap kali lo cinta ke seseorang, nanti pasti ujung nafsu lagi. Jadi, netralisir dengan menghindari pacaran.

Akhirnya entri kali ini selesei juga..
Jadi kita ambil hikmahnya aja ya. Pacaran memang hal yang gak perlu kita lakuin, tapi bisa jadi perlu kalo kita udah terlanjur cinta. Kalo udah nafsu? Mending ogah dehh.. Jadi intinnya, ini balik lagi ke diri sendiri. Sanggup gak kita berpacaran? Gue sanggup kok, ada yg mau? *dezig*
Okey hanya sebatas info, bulan depan gue bakalan ubah DETA's Room jadi berbeda dari sebelumnya! Karena bulan depan Oktober, nanti tema selanjutnya adalah 'gothic'. Oh iya di pengujung bulan Oktober, gue janji bakalan kasih 'hadiah spesial' yang nanti gue tampilin di Blog ini!

"Manage your love as balance as possible! Because it is your moodbuster and also your moodbreaker." - Muhammad Deta Aditya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar